Cara Menghemat Biaya Pernikahan

March 5, 2013 · 3 comments

in Wedding Update

Mau sharing sedikiit gimana cara saya menghemat biaya pernikahan, sampe jadinya pas budget bahkan masih bisa lebih untuk beli kasur buat kamar penganten, haha..

1.  Dari awal rencana pernikahan, ketika tanggal nikah udah insya Allah fix, langsung diskusi masalah biaya sama keluarga dan calon pasangan.  Siapa mau nyumbang berapa.  Jumlahkan, dapet deh ancer2 biaya totalnya.

2.  Sambil hunting2 gedung pernikahan, perhatikan biaya tiap gedung.  Gak cuma biaya sewanya, tapi biaya ini-itu.  Misalnya nih, gedung A harga sewanya lumayan terjangkau.  Tapi ternyata untuk tiap vendor, kena cas lagi 3%.  Nah itu kan kudu diitung juga.  Atau untuk gedung yang sudah berpaket all in one, seperti gedung saya Sinema Wedding Hall.  Sediakan lagi biaya 30-40% dari harga gedungnya, karena biasanya paketnya sangat-sangat standar.  Kateringnya belum ada pondokan/gubukan, musiknya cuma organ tunggal, dekornya ternyata harus nambah, dst.  Ingat, 30-40%.  Gede yah? Embeeerr..

3.  Survey vendor-vendor rekanan gedung.  Biasanya vendor rekanan pastinya lebih murah.  Vendor di luar rekanan, bisa kena biaya lagi.  Jangan gampang tergoda gonta-ganti vendor, karena cuma akan buang-buang uang DPnya.

4.  Ini poin yang paling penting: Apa yang rela dikompromikan? 😀

Setiap capeng pasti pengennya nikah yang “wah”, yang dekornya bagus, makanannya enak, foto prewednya kalo bisa sampe ke luar negri, gaun/kebaya yang bikinan desainer 😀 Pokoknya smuanya mauuu yang paling bagus.  Ya iyalah ya, kan ini momen seumur hidup.  Tapii kudu inget, masih ada loh hidup setelah pesta pernikahan.  Masih butuh banyak biaya buat DP rumah, biaya2 dokter pas hamil, melahirkan anak, pendidikan, belom biaya hidup..  Kalo bisa gak overbudget, why not.

Nah, sekarang pilih apa yang bisa dikompromiin.  Dikompromiin sama diri sendiri, pasangan, dan keluarga.  Misal, makanan harus enak, itu harga mati.  Biaya entertainment bisa deh dikurangin.  Atau dekornya, relain deh ga pake karpet bunga/kurangin jumlah jenis bunganya.  Atau justru pengen dekor yang wah? Kurangin jenis gubukannya.  Saran saya sih, ngga usah ngabisin biaya banyak di dekor, bunga, pelaminan, dst.  Ga ada yang merhatiiin :p Tamu biasanya, apalagi kalo tamunya kayak saya, cuma peduli sama makanan.  Hehehehe.  Suvenir juga ga usah deh yang lucu2 kalo mahal.

Trus foto prewed juga jangan yang mahal-mahal.  Kalo ada sodara/temen yang bisa motoin, manfaatkan.  Tamu cuman sekelebat doang kok liatnya.  Juga ga usah ambil paket yang ngasih sekalian album.  Buat apa ngeliat album foto prewed? 😀 Mending ngeliatin album foto kawinan kan.. Jadi pilih paket yang ngasih foto mentah & kanvas aja.  Cetak sendiri deh, bisa lebih murah, banyak dan puass..

Entertainment juga bisa dikompromiin.  Organ tunggal, asal bagus mainnya gak kayak dangdutan kampung sebelah, boleh dipertimbangkan.  Kadang musik tu suaranya “gak kedengeran”, dalam artian gak ada tamu yang dateng (hanya) untuk dengerin musik.  Kecuali capeng lain yang dateng untuk survey entertainment 😀

MC, nah ini menurut saya penting untuk dipertimbangkan.  Harus tau dulu gaya MC membawakan acara, karena inilah yang ngaruh ke atmosfir acara kita.  Jangan sampe acaranya harus khidmat, eeh si MC hore-hore heri (heboh sendiri) 😀 gak lucu kan..

Dekor, ah ini..  Menurut saya sih, dekor ini kurang penting kalo mau jor-joran.  Standar aja, pelaminan berbunga, standing flower, dekor lorong, dst.  Kenapa menurut saya kurang penting?  Alasan utama, tamu ga ada yang merhatiin.  Dua, penganten ga bisa nikmatin dekor, kecuali di pelaminan.  Ya nggak? :p

Katering.  Kalo iniii, usahain deh cari katering yang makanannya enak, pegawainya oke dan mentingin kebersihan.  Karna orang dateng kondangan emang untuk makan kan? 😀

Dokumentasi.  Untuk yang ini jangan kompromi.  Ketika pesta udah selesai, apa yang tersisa?  Yak, foto dan video.  Jangan cuma lihat dari portofolio, tapi juga dari ketepatan janjinya selesaiin album & video berapa lama setelah acara.  Kalo perlu dan masih ada budget, boleh juga ambil 2 vendor foto.  Untuk jaga-jaga kalo salah satu vendor mengecewakan.  Ini pengalaman nih, dari geng WK yang udah lulus.  Ada beberapa temen yang cerita, pengalaman mereka dengan 1 vendor foto pas hari H gak enak dan mengecewakan, sampe udah males ngurus setelah hari H.  Padahal, hasil foto2 prewed dengan vendor itu anjiiiiiirrrrrr bagusssss bangeeeeettt..  Saya aja tadinya sampe nyesel ga jadi pake vendor itu.  Tapi ternyata oh ternyata.

5.  Ajukan proposal ke keluarga besar untuk TIDAK USAH PAKAI SERAGAM 😀

Pengeluaran beli kain untuk seragam keluarga besar ini, duh.. Padahal keluarga besar ngapain sih pas hari H? Yak betul.  Makan, ngobrol, dan sepupu2 muda biasanya narsis foto2.  Ngebantuin apanya..  Belom kalo banyak yang dateng dari luar kota ya, penginapannya siapa yang nanggung? Pengantennya lagi bukan?

Tapiii, berhubung kita si penganten gak bisa ngapa2in pas hari H karna udah sibuk didandanin :p tunjuklah beberapa orang (keluarga yang dipercaya) yang harus bantuin untuk cek makanan, misalnya.  Atau jadi penghubung dengan pihak gedung, atau pihak sewa kebaya untuk nanganin siapa2 aja yang harus kembaliin beskap/kebaya.  Tunjuk juga 1 orang untuk jadi bendahara pas hari H, dan kasitau ke vendor2, kalo ada yang harus dibayar mintanya ke bendahara ini.  Yang paling sering terjadi adalah, ada keluarga yang pengen ikut di-make up pas hari H.  Itu kan yang bakal ditagih pastinya penganten/keluarga.  Nah, jangan lupa siapin gift untuk “panitia kecil” yang beneran kerja ini.  Waktu acara saya, nyokap udah pesen cupcake enak yang dibungkus kotak mika lucu per 2 cupcake.  Harganya, pastinya lebih  murah daripada beli kain untuk seragam keluarga.  Everybody’s happy 😀

6.  Budgetkan uang cash ketika hari H, untuk mengantisipasi biaya tak terduga, contoh biaya make up, keamanan, kebersihan, dst.  Harusnya sih keamanan dan kebersihan udah include di biaya gedung.  Seperti yang saya bilang tadi, minta satu orang yang terpercaya untuk pegang duitnya.

7.  Stick to your budget! Ga usah peduliin omongan kanan-kiri (terutama keluarga besar) yang ikut campur, ini kawinan kita, duitnya duit kita, dia kan ga ikut bayarin? 😉 Dan (sekali lagi) jangan gampang tergoda untuk gonta-ganti vendor.  Udah DP, tutup mata! Lanjut ke checklist berikutnya.

8.  JANGAN NGUTANG. Ke siapapun dan berapapun.  Percaya deh, gak worth it.  Mending mikirin DP rumah, gede loh itu DP rumah :p dan jangan berharap sama angpau 😀 😀 tuh, udah bold, underline pulak.  Hayoo siapa yang udah ancang2 nutup biaya pernikahan sama angpau? Angpau ituu, gak nyampe deh 50%.  Paling cuma 15%, sukur2 bisa 30%.  Itupun harusnya buat modal untuk memulai hidup baru nanti 🙂 Okay?

 

Selamat mempersiapkan wedding!

{ 3 comments… read them below or add one }

Nita Karim Nurbona March 5, 2013 at 7:11 pm

Wah boleh juga ini tipsnya hihi… ^_^

Reply

Tia September 6, 2013 at 11:34 pm

Halo, aku tadinya juga tertarik sama Sinema karena ga perlu repot lagi. Setelah baca blogmu, kok banyak banget ya yang kamu cari sendiri, kayak dekor, undangan, souvenir, dsb. Emang yang sudah disediakan Sinema sejelek apa sih? Boleh share kekurangannya berdasarkan pengalamanmu? Semoga bisa membantu yang sedang mencari vendor, terima kasih 🙂

Reply

nengnisye September 6, 2013 at 11:51 pm

Halo Tia,

hehehe aga bingung nih jawabnya. Sejelek apa yang disediain Sinema?
Kamu udah survey dan udah tau kondisinya? Justru karena mereka nyediain pilihan yang banyak, jadi ya mau ngga mau harus survey satu-satu. Gak semuanya vendor diluar Sinema kok, dekor itu kan pake vendornya Sinema 🙂
Katering juga pake Sinema.

Yang lain aku share kenapa ga pake vendor Sinema yaah.. 🙂
1. Make up dan baju pengantin
Terus terang untuk make up aga2 sensitif, cewe mana sih yang mau kejadian make up ga cocok pas wedding day? Itu aku udah survey beberapa dr vendor Sinema yang kayaknya meyakinkan, dan ternyata tetep gak meyakinkan buat aku, ditambah aku dapet referensi dari temen2, so ya udah, pake mba Eka deh..

2. Undangan & Suvenir
Dua2nya ini aku udah punya bayangan sendiri mau kayak apa. Harga undangan yang disediain Sinema untuk kedua item ini jujur aja kemahalan. Boleh tanya Rachel yang kawinan di Sinema juga pake vendor undangan di Sinema :p Suvenir.. aku lupa sih harga paketnya berapa tapi ya itu, karena udah pengen suvenir tas, jadi aku cari sendiri vendornya.. Soalnya jarang toko suvenir kawinan yang bisa bikin tas bagus & elegan, gak norak & berenda2..

Eh btw aku udah jelasin ini semua deh kayaknya.. kalo kamu baca semua sih :p

Intinya gini jeng, Sinema itu nyediain paket bukan untuk kita gak repot2 lagi. Tetep musti repot karena mereka nyediain pilihan vendor banyaakk.. Masa iya kamu gak mau milih dan mau asal tunjuk aja yang mana aja deh.. Maksudnya paket itu harganya, harga paket kan lebih murah. Tapi ya kompensasinya itu, tetep aja kudu nambah-nambah ini-itu supaya puas..

Yah tiap orang beda2, siapa tau kamu udah puas dengan harga paket & isi yang ditawarkan, silakan 🙂 happy wedding!

Reply

Leave a Comment

 photo gajikantor-468-anim_zpsc761b60f.gif

Previous post:

Tahukah Kamu?

Dengan join Oriflame kamu bisa:

- dapat untung 30% dengan menjual produk Oriflame
- dapat bonus pengembangan jaringan hingga JUTAAN RUPIAH per bulan!
- mengembangkan jaringan, order, dsb hanya dari depan komputer saja!
Iya, termasuk meeting secara online, training secara online, tanpa harus membuang banyak waktu dan energi.

Cocok banget buat kamu yang setelah merit berencana (atau diminta suami) untuk resign ;)
Mau tau lebih banyak?

Isi form di samping ini yaa, upline saya Dini Shanti akan membagi rahasianya untuk kamu!

Dari mana anda mendengar tentang website ini?
Kami menjaga kerahasiaan data anda
Hanya untuk non member Oriflame
Anda akan dikirimi email berseri seputar bisnis Oriflame - d'BC Network. Jika tidak ingin menerima email, jangan isi form ini!
©copyright d'BCN